Bahan Abrasif dan Polishing

BLISA NOVERTASARI .S

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang

Restorasi gigi diselesaikan sebelum dipasang di dalam rongga mulut untuk mendapatkan tiga manfaat dari perawatan gigi : kesehatan mulut, fungsi, dan estetika. Restorasi dengan kontur dan pemolesan yang baik akan meningkatkan kesehatan mulut dengan jalan mencegah akumulasi sisa makanan dan bakteri patogen. Ini diperoleh melalui reduksi daerah permukaan total dan mengurangi kekasaran permukaan restorasi. Permukaan yang lebih mulus akan lebih mudah dijaga kebersihannya dengan tindakan pembersihan preventif yang biasa dilakukan sehari-hari karena benang gigi dan sikat gigi akan mendapat jalan masuk yang lebih baik ke semua permukaan dan daerah tepi. Dengan beberapa bahan gigi tertentu, aktivitas karat dan korosi dapat dikurangi cukup besar jika seluruh restorasi dipoles dengan baik. Fungsi rongga mulut akan meningkat jika restorasi dipoles dengan baik karena makanan akan meluncur lebih bebas pada permukaan oklusal dan embrasur selama mastikasi. Yang lebih penting lagi, daerah kontak restorasi yang halus akan mengurangi tingkat keausan pada gigi tetangga maupun antagonisnya. Ini khususnya berlaku untuk bahan restorasi seperti keramik yang mengandung fase yang lebih keras daripada email gigi dan dentin. Permukaan yang kasar menyebabkan terjadinya tekanan kontak yang tinggi yang dapat menimbulkan hilangnya kontak fungsional dan stabilisasi antara gigi-gigi. Akhirnya, kebutuhan estetik dapat membuat dokter gigi menangani permukaan restorasi yang tampak jelas dengan cara berbeda daripada permukaan yang sulit dijangkau. Walaupun pemolesan yang mirip cermin diinginkan demi alasan di atas, jenis permukaan ini mungkin secara estetik kurang baik karena tidak cocok dengan gigi-gigi di sebelahnya bila berada di daerah yang mudah kelihatan seperti permukaan labial dari gigi-gigi aterior atas. Meskipun demikian, permukaan ini tidak terkena tekanan kontak yang tinggi dan mudah dibersihkan. Ciri dan corak anatomi yang samar dapat ditambahkan pada daerah ini tanpa mempengaruhi kesehatan maupun fungsi rongga mulut.

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

A.Jenis Bahan Abrasif

            Bahan abrasif adalah bahan untuk meratakan, menghaluskan dan mengkilapkan. Sedangkan polishing (pemolesan) adalah proses pengabrasian permukaan yang akan mengurangi goresan sampai akhirnya permukaan menjadi mengkilap. Ada banyak jenis bahan abrasif, yaitu :

1. Chalk

Suatu mineral yang membentuk Calcite,  mengandung Calcium Carbonat. Digunakan sebagai pasta abrasi ringan, untuk memolis enamel gigi, gold foil, amalgam dan plastik material.

2. Arkansas stone

Suatu semitranslucent, abu-abu yang terdiri mikrokristalin quartz, padat, keras.

3. Emery

Suatu corundum abrasive hitam abu-abu dalam bentuk grain. Digunakan dalam bentuk selubung abrasive pada disk untuk finishing metal alloy atau akrilik resin material.

4. Corundum

Bentuk mineral dari aluminum oxide, putih warnanya. Digunakan untuk grinding, metal alloy dikenal dengan white stone.

5. Garnet

Yang terbentuk dari sejumlah mineral yang berbeda membentuk suatu kristaline. Mineral-mineral yang terkandung yaitu : Aluminium silikat, cobalt, besi, magnesium dan mangan. Garnet ini sangat keras dan sering dibuat utk melapisi disk. Digunakan utk grinding metal alloy dan resin akrilik material.

6. Diamond

Disebut juga superabrasive, sangat keras dan sangat efektif untuk enamel gigi.

7.Quartz

Suatu partikel quartz kristaline dalam bentuk sharp, angular partikel dan dipakai sebagai lapisan abrasive pada disk. Digunakan untuk finishing metal alloy dan grinding enamel gigi.

8. Sand

Adalah campuran partikel-partikel kecil dari silica. Dipakai dalam melapisi paper disk untuk grinding metal dan akrilik resin.

9. Pumice

Berupa bubuk abrasive Kedokteran Gigi atau bahan polis untuk konservatif, bahan ini mempunyai bermacam-macam ukuran partikel. Partikel yang kasar dipergunakan sebagai bahan abrasive di laboratorium, sedangkan partikel yang halus dipergunakan untuk konservatif dan polishing restorasi gigi.

10. Zirconium silicate

Bahan ini dipergunakan sebagai bahan polish konservatif.

11. Tripoli

Bahan ini dipergunakan untuk menggantikan bahan diatomaceous earth, meskipun bahannya tidak sama. Bahan ini dipakai untuk polish ringan.

12. Tin Oxide

Digunakan sebagai bahan polish untuk gigi dan untuk restorasi metal dalam mulut. Dicampur air, alkohol atau glycerine sampai berbentuk pasta untuk digunakan

13. Cuttle

Adalah suatu abrasive dalam betuk powder, berwarna  putih, dipakai sebagai bahan untuk abrasi ringan seperti polish amalgam, metal margin.

14. Kieselguhr /Diatomaceous Earth

Dikenal sebagai kieselguhr, dipergunakan tidak hanya sebagai bahan abrasive dan polishing tetapi juga sebagai filer pada beberapa bahan Kedokteran Gigi

15. Rouge

Berbentuk powder halus atau berbentuk  padatan yang mempunyai komposisi iron oxide (Fe 203), kadang diisikan pada paper disk. Rouge ini merupakan bahan polish yang bagus untuk memoles emas dan logam campur logam mulia.

16. Aluminium Oxide

Bahan abrasive ini murni dibentuk dari emery, bahan ini dipergunakan untuk polishing metal.

17. Silicone Carbide

Suatu sintesis abrasive, warna hijau dan biru kehitaman. Silicone carbide ini keras, mudah patah, dan dipakai sebagai suatu abrasive pelapis pada disk perekat instrument-instrumen dari karet.

 

B. Manfaat Pemolesan

  1. Mengurangi korosi

Restorasi logam yang dipoles dengan baik akan terhindar dari tarnis dan korosi sehingga akan lebih tahan lama.

  1. Meningkatkan estetis

Permukaan yang halus dan mengkilap akan lebih terlihat estetis

  1. Membuat permukaan terasa lebih halus
  2. Mengurangi perlekatan

Permukaan yang halus pada restorasi akan menyebabkan stain, plak, dan kalkulus sulit lengket.

 

C. Faktor yang Mempengaruhi Abrasi

  1. Kekerasan

Untuk mendapatkan abrasi maksimal maka partikel abrasif harus lebih keras dibandingkan permukaan yang akan diabrasi. Bahan abrasif biasanya terbuat dari bahan yang sangat keras.

  1. Ukuran

Semakin besar partikel abrasif maka goresan yang ditimbulkan juga semakin dalam. Semakin dalam goresan maka sejumlah besar permukaan bahan akan hilang.

  1. Bentuk

Bentuk partikel dapat berupa spherical ataupun irreguler. Bentuk irreguler dipahami dapat lebih meningkatkan abrasi dibandingkan bentuk spherical, karena tepi bentuk irreguler cenderung untuk menggerus permukaan dibandingkan bentuk bulat yang hanya berputar pada permukaan bahan. Oleh karena itu bentuk spherical kurang mengabrasi dibandingkan bentuk irreguler.

  1. Tekanan

Tekanan yang berlebih pada saat finishing dan poles akan meningkatkan abrasi pada permukaan restorasi/material. Hal ini juga dapat meningkatkan suhu material yang dipoles.

  1. Kecepatan

Semakin tinggi kecepatan putar yang digunakan maka abrasi yang terjadi semakin besar, dan juga meningkatkan suhu.

 

  1. Pelumas

Air merupakan pelumas yang sering digunakan. Air digunakan bersamaan dengan bur untuk mendinginkan gigi saat preparasi kavitas.  Pada saat finishing dan polishing, pelumas juga disarankan untuk digunakan sebagai pembawa panas yang timbul pada saat pengabrasian.

 

D. Restorasi yang Memerlukan Polishing

  1. Dental amalgam
  • Bahan polish : bubuk pumice, qurtz atau tripoli, atau tin oxide yang dicampur dengan air.
  • Alat : mata bur cup, brush atau felt.
  1. Gold alloy
  • Bahan polish : tripoli, rouge atau bubuk pumice
  • Alat : rag wheels, stone wheel, dan rubber wheel
  1. Acrylic resin
  • Bahan polish : bubuk pumice, tripoli, atau tin oxide
  • Alat : rag wheel
  • Harus hati-hati karena acrylic sangat mudah terabrasif dengan bubuk pumice.
  1. Komposit
  • Bahan polish : dapat berupa bubuk ataupun pasta yang mengandung perlite, diamond, quartz atau alumunium oxide
  • Alat : diamond atau green stone (grinding), quartz atau alumunium oxide disk, atau rubber wheel, carbide burs.
  1. Porselen
  • Pemolesan biasanya dengan glazing
  • Setelah penyesuaian kecil di mulut, porselen dapat dipoles dengan bahan polish : silicone carbide atau aluminium oxide dan alat : rubber wheel atau felt wheel.

 

DAFTAR PUSTAKA

  1. Phillips. Buku Ajar Ilmu Bahan Kedokteran Gigi 10th ed, Jakarta. EGC, 2003: 563-74
  2. Syafiar L, Rusfian, Sumadhi S, Yudhit A, Harahap KI, Adiana ID. Bahan Ajar Ilmu Material dan Teknologi Kedokteran gigi. 1st ed, Medan. USU Press, 2011: 239-44.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s